Wednesday, February 21, 2018

PERJALANAN AKHIR SEORANG SENIMAN



Sukar bagi BAM untuk melupakan Sudir yang terbaring selama 7 bulan itu. Wajah comel itu senantiasa terbayang-bayang di ruangan mata. Asyik terkenang-kenang dan terbayang-bayang akan keadaan dirinya selama sakitnya dulu. Kesian dia...

Apatah lagi bagi keluarga terdekat yang menjaganya. Dua orang kakaknya, Rudiah dan Ani, menatap wajahnya siang dan malam. Yang memandikannya saban hari, yang menyalinkan pakaiannya, yang menyikatkan rambutnya, yang menyuapkan makanan ke mulutnya.

Masakan semuanya ini dapat dilupakan dalam sekejap masa. Tidak mungkin!

Abang-abangnya yang 3 orang itu: Zainuddin, Basir dan Dr. Roslan dan juga Mak Yam yang sudah dianggap bagai ibu kandung, memang tidak henti-henti berusaha dan terus berusaha mencari dan menemui tukang-tukang ubat handalan untuk meminta pertolongan bagi menyembuhkan penyakit Diman yang dikhabarkan terkena santau yang membuatkan dia tidak boleh bercakap sejak bulan Ogos, sebulan lebih setelah dia terbaring.

Sebelah badan serta kaki tangannya juga tidak dapat bergerak, keras dan kejang, yang dikatakan kononnya dia terkena ‘angin ahmar’. Kesian Sudir, keadaannya sungguh menyedihkan.

Lantaran itu bila BAM mendengar kesedihan peminat-peminatnya di dalam telefon sampai menangis-nangis... terus BAM berkata: “Adik tau tak perasaan Kak BAM lagi sedih, kerana Kak BAM tengok dia sakit, berbulan-bulan terbaring.

“Hingga sekarang ini, bila teringatkan penderitaannya, bukan saja Kak BAM nak menangis, tapi rasa macam nak meraung sekuat hati kerana sedih dan belas melihat penanggungannya. Diri yang kerdil itu tidak tertanggung dengan penyakit yang berat. Hanya berserah pada Allah!

Pertama kali BAM menziarahinya pada Ahad malam 8 September 1991, hancur luluh rasa hati ini melihat dirinya seperti budak belasan tahun yang sedang sakit. Diam membisu. Matanya bulat memandang ke satu hala di bumbung rumah.

Bagaikan tidak percaya itulah dia SUDIRMAN HAJI ARSHAD, Penghibur Nombor 1 Asia, yang ditanya-tanya, yang dicari-cari, ke mana dia disembunyikan sejak 20 Julai yang lalu setelah diberitakan dia jatuh sakit.

Siapa pun yang melihat dirinya ketika itu, pasti akan menangis dan meratapi nasib dirinya. Itulah yang Sudir tidak mahu. Dia tidak mahu orang menangis kerananya! Lalu dia berpesan kepada keluarga terdekatnya, iaitu kakak-kakak dan abang-abangnya, kalau ditakdirkan dia jatuh sakit yang teruk kali ini, jangan dibiarkan dirinya menjadi tontonan orang ramai yang datang dan pergi. Jangan dibiarkan dirinya jadi sasaran lensa kamera orang-orang surat khabar.

Kali kedua BAM menziarahinya pada Selasa malam 10 September 1991, keadaannya sama saja, diam membisu, matanya tegak memandang ke atas.

Apakah perasaannya ketika itu? Pandangannya kosong... tak punya erti apa-apa!

Kata tukang ubat, itu bukan dirinya lagi. Hanya Allah sahaja yang mengetahui.

ATAI pernah bermimpikan COKMANnya pada suatu malam... Kata Atai kepada emaknya Rudiah, “Atai mimpi jumpa Cokman, mak! Dia bukan di rumah kita di Bangsar ini dan bukan di pejabatnya di Taman Sri Hartamas, tapi di suatu tempat lain... entah di mana... Atai pun tak pernah tengok tempat itu.”

UJI RASHID pun bermimpikan Sudir seperti berada di dunia lain... tempatnya berangin... kata Uji macam melayang-layang... Sudir memakai jubah putih, macam baju ihram. Mukanya biru... macam kena sinaran cahaya. Sudir dipegang oleh lima orang kelilingnya.

“Mungkin itu adik-beradiknya,” jawab BAM.

“Uji memang tak tau adik-beradik Sudir ada berapa orang,” jawab Uji.

Dalam mimpinya itu kata Uji, dia menjerit memanggil-manggil Sudir... Sudir... Uji nak jumpa Sudir sekejap pun jadilah. Uji nak tengok muka Sudir.

Sudir jawab, “Uji, jaga diri baik-baik. Saya okey, jangan bimbangkan saya.”

Kemudian disampuk oleh kakaknya di sebelah: “Jangan risau, dia tak ada apa-apa. Kalau nak tengok dia nantilah dulu. Bapa kita orang nak datang jumpa dia esok.”

Padahal Uji pun tak tahu, bapa Sudir telah pun meninggal dunia.

Uji terus tersedar dari tidurnya dan menangis teresak-esak.

Pagi itu Uji terus menelefon BAM untuk menyatakan “tak sedap hati” dengan mimpinya malam tadi. Apakah itu memang suatu ‘alamat’.

BAM hanya menjawab: “Alah... mimpikan permainan tidur. Tak usah diingat-ingatkan sangat. Sama-samalah kita doakan dia cepat sembuh. Sudir tu panjang umurlah Ji.”

Kemudian di saat-saat dia akan pergi menemui Tuhan seminggu lagi, sekali lagi Uji memberitahu BAM: “Uji bermimpikan Sudir lagilah. Dia pakai baju Melayu warna kuning emas. Dia senyum dan melambai-lambai Uji.

“Uji rasa dia dah selamat. Selamat dari penderitaannya!” Kata Uji sebak lalu menangis.

Berderau hati BAM mendengar mimpi Uji itu. Tapi hati BAM yakin Sudir akan sembuh jua.

Memang tukang ubat ada menyatakan: “Dia akan sembuh tak lama lagi. Bersabarlah...!”

Kata adik-beradiknya Rudiah, Basir dan Ani bercerita: “Semasa Diman boleh bercakap lagi (pada bulan Ogos) semasa itu dia dah sakit. Diman cerita dia selalu bermimpikan seorang ‘orang alim’ namanya Ismail Azran.

“Nama Ismail Azran selalu Diman sebut-sebut. Ismail Azran orangnya lawa, kacak dan bersih. Dia membimbing Diman belajar agama. Kata Diman, dia ingin menjadi seperti Ismail Azran.”

Adik-beradik Sudir sendiri sudah dapat membayangkan apa akan jadi kepada Sudir bila dia dah sembuh nanti?

“Jangan terkejut jika dia dah tak mahu menyanyi lagi. Dia akan menjadi pendakwah. Bersyarah di Dataran Merdeka. Semua orang datang mendengar syarahan Ustaz Sudirman Haji Arshad. 

Semasa boleh bercakap di saat-saat akhir sebelum suaranya terhenti. BAM dapat mendengar Sudir mengaji, berwirid dan berzikir memuji nama Allah tak henti-henti...

Abang Sudir, Dr. Roslan, bila datang dari Johor Bahru, menjenguk adik kesayangannya itu, pasti mengajak Sudir mengaji dan berzikir... sampai dia tercungap-cungap kepenatan.

Kakak Sudir, Rudiah terkilan juga tak dapat menunaikan hajat adik kesayangannya itu yang betul-betul dah merancang nak menunaikan Fardhu Haji pada tahun lalu (1991).

Sudir mengajak Rudiah dan Mak Yam ke Mekah tahun lalu. Tapi Rudiah pula harus berangkat ke England untuk selama 6 minggu pada bulan Jun itu kerana anak perempuannya nak menghadapi peperiksaan, menyuruh ibunya datang juga pada masa itu.

“Tak mengapalah. Lepas awak baik sakit, kita pergilah ke Mekah sama-sama,” kata Rudiah kepada Diman yang sedang sakit.

Dan ketika dia masih boleh bercakap dan ketika Atai sedang duduk di sisinya, Rudiah bercakap secara bergurau dengan Diman: “Bila Atai dah habis sekolah nanti, bolehlah awak bimbing Atai jadi Asia’s No.1 macam awak!”

Terbeliak mata Diman memandang Ngahnya dan mengalihkan pandangannya kepada Atai lalu berkata: “Jangan! Jangan! Atai jangan jadi macam Cokman. Beginilah akibatnya!”

“Begitulah. Dia yang menggalakkan Atai menyanyi, akhirnya dia melarang Atai, jangan jadi seperti dia,” kata Rudiah bercerita.

BAM masih ingat lagi pada hari yang keempat BAM datang menemuinya pada hari Jumaat, 20 September 1991, Sudir nampak lemah sangat semacam tidak bermaya langsung. Wajahnya sedih dan sugul.

Kata Rudiah: “Sepanjang hari ini dia nampak lain sangat. Risau hati saya melihat dia sugul dan sedih. Niat hati nak balik sekejap, sehari dua ke Butterworth, tapi hati saya rasa tak sedap, tak sampai hati nak meninggalkannya.

Kami semua yang berada di biliknya pada malam itu. Rudiah, Ani, Basir, Aishah isteri Basir, Atai... semuanya membisu... sayu rasa hati tak dapat menahan perasaan sebak terus menangis teresak-esak... masing-masing asyik mengesat air mata.

“Tolong Abang Mat, mengajikan di telinganya...” pinta Rudiah.

Dibacakan Yasin di telinganya, dibacakan ayat Kursi... kemudian diazankan... dia semacam tersedar... nampak wajahnya begitu sedih... dan meleleh air matanya...

Kakak-kakaknya, Rudiah dan Ani, yang menunggunya siang dan malam, pun merasa hairan... apalah penanggungan Diman yang sebenarnya. Penderitaan hatinya hanya dia saja yang tahu.

Ketika dia baru jatuh sakit di bulan Julai dulu, kata Rudiah, bila dia duduk sorang-sorang di kerusi sandarnya di dalam bilik, selalu dia termenung dan bersedih.

Itulah yang dikatakan, penderitaan batinnya, hanya dia saja yang tahu!

Kali yang ke-5 saya menziarahinya pada hari Isnin 23 September 1991. Sudir tidur sejak Maghrib tadi selepas dia dimandikan.

Rudiah duduk di sisi adik kesayangannya itu sambil mengurut-ngurut tangan Diman buat eksersais... dan mencium tangan Diman dan dahi Diman, mengajak dia bercakap-cakap: “Alah busyuk Ngah ni, Cayang Ngah, bilalah awak nak baik Diman. Tengok tangan Ngah ni, sebelah kiri dah macam nak ‘cramp’ mengangkat awak dan mendokong awak, mandikan awak. Alah busyuk Ngah ni macam babylah, hari-hari kena dokong nak mandi.”

Begitulah kasih sayang yang diberikan oleh kakak-kakak dan abang-abangnya sepanjang Diman sakit. Di waktu Maghrib sampailah ke waktu Isyak, dipasangkan kaset, berkumandang bacaan ayat-ayat suci Al-Qur’an di biliknya.

Melihatkan keadaannya yang sama, begitu juga boleh membuatkan orang yang menjaganya semacam berputus asa. Sudah berpuluh-puluh orang yang dikatakan handal-handal datang mengubatinya, tapi belum juga nak sembuh.

Kali ke-9 BAM datang menziarahinya pada hari Rabu 16 Oktober 1991, BAM merasa pilu sangat melihat Sudir yang lemah tidak berdaya. Kesian... tubuhnya semakin kecil dan semakin kurus.

Tapi, keesokan harinya, Khamis 17 Oktober 1991, hati kami semua yang mengadapnya merasa lega sedikit bila melihat wajahnya agak tenang... dan terdengar sedikit-sedikit suaranya... huh... huh... huh! Mudah-mudahan dia akan sembuh jua.

Tapi ada waktu-waktunya, tukang-tukang ubat sendiri pun semacam berputus asa! “Kalau ada orang lain yang sanggup boleh mengubatkan, tak apa, sama-sama kita berikhtiar seorang sedikit untuk mengurangi penyakitnya.” Demikian, ada yang berkata begitu.

Kali ke-14, Isnin 4 November 1991 BAM menziarahinya, hati bertambah lega melihat Sudir. Dia semacam sudah sedar. Matanya sudah boleh bergerak-gerak.

Ya Allah, Ya Tuhanku. Sembuhkanlah dia. Kesian Sudir... lama sangat dia terlantar sakit dan tidak dapat bergerak. Mudah-mudahan dia akan sembuh! Kata hati BAM.

Kali ke-15, Khamis 14 November 1991 iaitu kali terakhir BAM menziarahinya sebelum Sudir menghembuskan nafasnya yang terakhir... perubahan dirinya semakin meyakinkan hati ini bahawa Sudir akan sembuh tidak lama lagi.

Kata Ani kakaknya, sepanjang hari ini dia asyik muntah-muntah aje. Mudah-mudahan segala penyakitnya akan keluar semuanya.

Dia semacam mula sedar... matanya mula bergerak-gerak dan sudah boleh terkelip-kelip...

Kesemuanya mengucap syukur ke hadrat Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang!

Kakak-kakak dan abang-abangnya sudah membayangkan nanti Diman boleh bercakap semula.

Kalau dia dah sembuh nanti, adik-beradiknya pula yang berdebar-debar untuk melihat Diman yang baru hidup semula. Apakah dia akan menyanyi semula? Atau kata Diman, dia mahu menjadi Ulama seperti Ismail Azran yang sering muncul di dalam mimpinya itu...?

Tapi akhirnya Diman telah meninggalkan orang-orang yang telah menyayanginya... kerana Allah lebih menyayanginya lagi. Kita semua pun akan menyusul pemergiannya...!

Innalillahi-wainna-ilaihirajiuun...


Saturday, February 17, 2018

KEMATIAN ORANG YANG DIKASIHI DAN KITA


Masih terngiang-ngiang suara Mak Piah memanggil nama saya. Kuat dan lantang. Tetapi nadanya berayun penuh kasih sayang. Suara itu saya dengar setiap hari. Pagi, petang, siang dan malam. Dan bagi seorang anak berumur empat tahun, suara itu sudah menjadi seakan-akan suara ibunya sendiri.

Emak saya jarang di rumah. Dia kuat berpolitik. Dan saya selalu berasa rindu. Namun begitu, saya tidak pernah merungut. Mak Piah ada.

Mak Piah akan menyuapkan nasi ke dalam mulut saya. Mak Piah suka pedas. Saya terikut sama. Mak Piah bancuhkan susu untuk saya. Tetapi saya tidak suka susu. Dituangnya susu ke dalam botol. Direndam di dalam sekole air sejuk untuk menyuamkan susu. “Kalau tak minum, nanti emak Sudir tak balik.” Katanya.

Mak Piah tahu kelemahan saya. Apabila emak saya pulang. Mak Piah akan mendukung saya untuk dihantar pulang. Kami jiran sebelah-menyebelah. Oleh kerana itu kadang-kadang saya tidur terus disisinya. Dan tilam kelabu Mak Piah terus menerima kesan-kesan peninggalan alam kanak-kanak saya. Tetapi Mak Piah, tak pernah marah. Macam emak saya juga.

Minggu lalu saya diberitahu yang Mak Piah saya sudah tiada lagi, pergi menyusul anaknya Yati yang saya ceritakan dulu dalam cetusan rasa “Menulis Surat dan Kita.” Saya tidak tahu hendak berbuat apa-apa. Sudah lama saya tidak berjumpa Allahyarhamah Mak Piah. Sudah lama tak bertanya khabar. Sedar-sedar segalanya sudah terlambat. Mak Piah saya sudah tiada lagi.

“Ya Allah, Ya Tuhanku, panjangkanlah usia keluarga dan orang-orang yang rapat denganku. Jagalah mereka.”

Sejak kematian emak saya, saban malam, inilah doa sepi saya sebelum tidur. Ketika itu saya masih berhingus dan masih belum mengenal erti kesengsaraan kehilangan orang yang disayangi. Dan kehilangan emak saya hanya rasakan bertahun-tahun kemudian. Oleh kerana itu, doa saya bersambung dari sehari ke sehari. Saya rasa saya tidak mungkin dapat menerima kenyataan kematian orang yang saya kasihi.

Bertahun-tahun selepas pemergian emak saya, saya tidak pernah menghadapi kematian orang-orang yang saya kasihi lagi. Saya rasa Tuhan dengar doa saya saban malam. Dan saya amat bersyukur.

Sehinggalah saya kehilangan ayah saya pula. Tiada kata yang dapat menggambarkan kepiluan saya semasa ayah pergi. Perasaan ngilu menglonglai tubuh badan saya.

Ayah tidak seharusnya pergi. Kami masih memerlukannya. Namun dia pergi jua. Dan pemergiannya adalah kehilangan terbesar yang pernah saya rasakan. Pada hari itu saya seakan-akan mati sama.

Tetapi sebaliknya, sejak menjadi yatim piatu, khasnya sejak ayah pulang ke Rahmatullah, saya bagaikan mendapat tiupan semangat baru. Segala rindu terhadapnya saya salurkan ke dalam perjuangan saya dan saya tekadkan hati untuk menyempurnakan segala impiannya terhadap saya. Dan saya bulatkan suara hati saya, bahawa kematian adalah lawannya kehidupan. Ia suatu yang pasti. Yang harus diterima. Dan tidak perlu dikesali. Yang telah pergi tetap mempunyai tempat yang syahdu di ruang hati. Yang tinggal harus terus menyambung nyawa untuk terus hidup. Walaupun akhirnya kematian akan datang juga kepada mereka. Itu, biasa!

Saya masih ingat lagi sekembalinya dari pengkebumian emak saya, kakak saya mengumpulkan kami adik-beradik dan sambil tersedu-sedan, dia berkata, “Kita semua, sudah tak ada emak. Tapi Ngah akan jaga kamu semua.” Pada waktu itu kata-kata itu tidak membawa apa-apa makna bagi saya. Tetapi hari ini saya mengerti yang kematian bukanlah pengakhir cerita bagi yang pergi. Kasih sayang yang diberikan sewaktu hidupnya, akan menjadi panduan dan tiupan semangat mereka yang masih hidup. Seperti kasih sayang emak saya dan ayah saya. Dan Mak Piah!

Al-Fatihah.

*Petikan penulisan Allahyarham Sudirman dalam bukunya ‘Dari Dalam Sudirman’.



Friday, February 16, 2018

RAHSIA BAKAT SUDIRMAN


Dia diberi penghormatan sebagai PENGHIBUR TERBAIK di Malaysia. Baik di dalam mahupun di luar negara bakat semulajadinya pasti menakjubkan penonton yang berbagai-bagai ragam. Namanya terpahat kukuh di hati sanubari masyarakat tanpa mengira bangsa. Lagu-lagu dendangannya seperti Basikal Tua, Anak Gembala, Balik Kampung, Terasing, Merisik Khabar, Milik Siapakah Gadis Ini dan lain-lain telah menjadi siulan di kalangan anak-anak muda, malahan semua peringkat umur.

Namun demikian, gelaran dan sanjungan tidak mudah membuat dirinya tenggelam dalam khayalan. Sebaliknya, penghormatan dan pujian yang diberikan itu membuatkan dirinya lebih tabah mengejar kejayaan yang lebih gemilang untuk hari muka.

Di bidang akademik, dia telah membuktikan dirinya kini seorang peguambela-peguamcara yang bertauliah, dia lebih berminat kepada bidang seni walaupun bidang tersebut bukan cita-citanya yang asal. Itu semua dilakukan olehnya semata-mata kerana mencari kelainan dalam hidup.

“Yang penting bukan apa yang kita lakukan, tetapi bagaimana kita melakukannya.” Satu saranan daripadanya.

“Setelah lulus dalam jurusan undang-undang di universiti, saya menghadapi dilema untuk memilih karier, iaitu antara peguam dengan penyanyi. Akhirnya saya memilih bidang nyanyian kerana ia lebih sesuai dengan minat saya. Seorang peguam perlu menumpukan perhatian sepenuhnya terhadap kes-kesnya. Bermakna, ia tidak dapat disatukan dengan kehendak profesion seorang penyanyi.”

“Namun mungkin satu hari nanti saya akan mempunyai firma guaman saya sendiri. Ijazah undang-undang adalah suatu hadiah buat keluarga saya, lebih-lebih lagi arwah bapa saya. Bidang nyanyian adalah jiwa saya.” Ujar Sudirman.

Demikian kisah SUDIRMAN HAJI ARSHAD, nama yang tidak perlu diperkenalkan lagi kerana masyarakat sudah lama mengenalinya. Baginya dunia seni dan jiwanya ibarat irama dan lagu, tidak dapat dipisahkan lagi. Malah, beberapa cabang seni yang lain, termasuk menulis, mencipta lagu, melukis dan berlakon turut bertapak dan mengalir dalam dirinya.

Dunia seni diminatinya sejak kecil. Namun demikian, anak kecil dari pekan Temerloh pada ketika itu hanya sekadar menjadi peminat kepada beberapa orang bintang filem dan penyanyi yang dipujanya seperti Ahmad Jais, Rafeah Buang, Seniwati Normadiah, Saadiah, Sarimah dan Allahyarham P. Ramlee.

Cerita Sudir; “Penglibatan saya dalam bidang seni suara bermula dengan Pertandingan Bintang RTM yang saya sertai pada tahun 1976. Saya tidak terlintas untuk menjadikan bidang nyanyian sebagai satu profesion. Sebaliknya, penyertaan saya itu hanya untuk suka-suka disamping mencari ‘rezeki tambahan’ setelah penat memerah otak dengan buku-buku.”

“Malah pendapatan saya melalui seni suara ketika saya menuntut, telah sedikit sebanyak menampung perbelanjaan pelajaran saya semasa di universiti.” Ujarnya. Tetapi sejak awal lagi, Sudirman telah menampakkan prestasi terbaiknya.

Kerana hanya mahu menganggap nyanyian sebagai hobi, dia mengikat kontrak dengan sebuah syarikat rakaman tempatan WARNADA dengan EP sulungnya ‘Teriring Doa’ sejurus memenangi Bintang RTM. Tetapi pada tahun 1978, EMI telah ‘membeli’ penyanyi yang berjaya menunjukkan kehebatannya, daripada syarikat awalnya. Dan sejak itu dia tidak menoleh ke belakang lagi.

“Ketika itu ramai juga yang mahu saya menarik diri daripada bidang nyanyian kerana bimbang pelajaran saya kecundang. Tetapi saya sedar, segala sesuatu itu bermula daripada hati sendiri. Kalau kita menyedari tanggungjawab kita, kita boleh melakukan apa sahaja.” Katanya dengan bersungguh-sungguh.

Setelah hampir 12 tahun melibatkan diri dalam bidang seni, beliau boleh berbangga kerana telah menghasilkan 14 album yang berjaya kesemuanya. Dalam menempuh pelbagai ranjau dan onak, Sudirman mula merasakan dia perlu melengkapkan diri dengan ilmu kesenian, bukan sahaja sebagai penyanyi, malah lebih jauh daripada itu.

Pada tahun 1985, pihak TDC menamakan beliau sebagai ‘OFFICIAL SINGING AMBASSADOR OF MALAYSIA’. Dan persembahannya di Australia telah menerbitkan semangat di kalangan penonton Australia untuk sama-sama berdiri memberinya satu ‘standing ovation’ sejurus selesai pertunjukannya. Ini satu penghormatan untuk seorang penghibur.

Pada tahun 1986, beliau mencatat sejarah dengan mengumpulkan lebih 100,000 penonton untuk menyaksikan persembahannya di tengah Jalan Chow Kit; sebatang jalan yang telah diabadikannya di dalam lagunya ‘Chow Kit Road! Chow Kit Road!’.

“Setiap kejayaan adalah pendorong saya untuk berusaha dan bekerja lebih keras,” begitu tegasnya.

Apakah sebenarnya cita-cita Sudirman dalam bidang seni hingga tak mengenal erti penat lelah?

Kata Sudir: Keinginan mengarah filem bukanlah bermaksud untuk meniru jejak langkah Seniman Agung Allahyarham P. Ramlee.

Sudirman baru sahaja pulang dari kontrak ‘showtime’ di sebuah kelab eksklusif di Singapura. Dunia luar kian membuka mata terhadap kebolehannya. Dan baginya perjuangan di dunia seni suara tiada penghujungnya. Seperti katanya; “Di bidang ini, kita seperti seorang murid. Lagi jauh kita belajar, lagi banyak yang perlu dipelajari.”

Mungkin kerana prinsip yang dipegangnya ini yang selama ini yang telah mencipta banyak lagu-lagu rakyat seperti Balik Kampung, Aku Penganggur, Chow Kit Road, Kesian Dia, Penyu Menangis, Di Manakah Nilai Cintamu, Orang Muda, Baru Dapat Kerja dan kira-kira 30 lagi setakat ini, mula menanam keyakinan dalam dirinya di bidang penerbitan album pula.

Di samping itu beliau telah membuktikan kepada masyarakat bahawa beliau mampu menubuhkan syarikat piring hitamnya sendiri di bawah nama SUDIRMAN PRODUCTIONS. Atai, anak saudaranya dibimbing sebagai artis pertamanya. Dan album sulungnya bertajuk SAHABAT yang diterbitkan oleh Sudirman adalah satu album yang segar dan mendapat pasaran yang baik dikalangan peminat seni suara. Untuk masa-masa akan datang. Lebih ramai penyanyi akan diambil dan fungsi syarikat tersebut juga akan bertambah.

Beliau juga telah menghasilkan sebuah buku bertajuk ‘Dari Dalam Sudirman’ melalui syarikatnya SUDIRMAN ARTS. Dan buku komiknya ‘Sejarah Awal Sudirman’ bakal menemui peminat-peminatnya.

Melihat kepada semangat yang ada pada beliau, ramai peminat yang ingin tahu apakah sebenarnya cita-cita Sudirman dalam bidang seni sehingga dia sanggup berusaha dengan lebih gigih lagi dalam hidupnya tanpa mengenal erti penat lelah.

“Saya mahu meneroka dunia perfileman, khususnya di bidang pengarahan filem pada suatu masa nanti” Ujar Sudirman. Disebabkan cita-cita itulah, katanya dia kini sedang bertungkus-lumus menceburi bidang penulisan yang dapat membantunya sebagai persediaan ke arah pencapaian cita-citanya di samping menajamkan pemikirannya untuk merancang sesuatu atau bertindak dengan lebih rasional serta bijak.

Sudirman menghasilkan 60 bahan penulisan sebulan untuk kumpulan Karangkraf. Melalui penulisannya, selain mewawancara para menteri, dia cuba membimbing para pelajar untuk mengetahui selok-belok alam pelajaran yang telah dilaluinya. Tidak hairanlah kalau Puan Azah Aziz, seorang wartawan lama yang ternama, isteri kepada Naib Canselor Universiti Malaya Profesor Diraja Ungku Aziz menggelarkannya ‘wartawan handalan’.

Tetapi dalam hal ini, Sudirman enggan digelar ‘wartawan’. Sebaliknya cukuplah dia dipanggil sebagai ‘penulis’ kerana baginya istilah ‘wartawan’ adalah terlalu mahal. Sememangnya Sudirman suka merendah diri walaupun umum sudah sedia maklum bahawa kelulusannya bukanlah calang-calang kelulusan.

“Sebagai penulis, saya masih belajar. Bagi saya, penulis tidak pernah menjadi seorang yang ‘terpandai’. Di samping itu, seorang penulis juga perlu sensitif terhadap persekitarannya.” Jelas Sudirman apabila dirinya dikaitkan dengan bidang penulisan yang diceburinya.

Sudirman seterusnya menekankan, bidang penulisan yang diceburinya sekarang adalah semata-mata sebagai latihan untuk melengkapkan dirinya sebelum meneroka bidang pengarahan filem.

Katanya; “Keinginan mengarah filem bukanlah bermaksud untuk meniru jejak langkah Seniman Agung Allahyarham P. Ramlee. Beliau bapa seni dan seharusnya menjadi perangsang bagi angkatan muda untuk terus memajukan bakat masing-masing di bidang ini. Dunia seni di negara ini mempunyai masa depan yang cerah, jika para artis melibatkan diri dalam bidang masing-masing dengan bersungguh-sungguh dan bukan sekadar mencari nama.”

Sudirman memandang jauh ke hadapan. Dia ingin agar kerjaya seni di Malaysia setaraf dengan bidang-bidang lain supaya masyarakat menghormati artis bukan sahaja sebagai penghibur, malah juga sebagai insan yang dihormati dan disegani masyarakat.

Sudirman juga memuji tindakan yang diambil oleh kerajaan untuk membantu para artis dalam usaha mengatasi masalah cetak rompak dan pelepasan cukai ke atas filem sebanyak 25 peratus. Tindakan tersebut membuktikan kerajaan telah mengikhtiraf dan mengambil berat tentang dunia seni. Menurutnya segala ini diharapkan sebagai tapak permulaan ke arah kecemerlangan dunia seni, kerana banyak lagi yang perlu dilaksanakan.

Apabila ditanya tentang isu pengangguran di kalangan para siswazah hari ini, Sudirman berkata; “Kita tidak dapat mengelak hal ini. 20 tahun dulu pemegang sijil SRP tiada pekerjaan. 15 tahun lalu, pemegang SPM. Kemudian STPM. Hari ini para siswazah pula. Zaman bekerja ‘makan gaji’ dan berjawatan kolar putih telah berakhir kerana telah ramai yang lulus terlebih dahulu. Kerana itu, kita tidak seharusnya segan memegang cangkul atau melakukan apa jua yang tidak setaraf dengan kelulusan kita. Soal berijazah, adalah soal kejayaan diri. Sepatutnya disiplin diri yang sekian lama itu membuat kita lebih tabah dan berani menghadapi kenyataan.” Tegas Sudirman mengakhiri perbualan.

Itulah Sudirman! Baik menyanyi di TV, di kolej universiti, di stadium, di kelab eksklusif, di kampung, di dalam atau di luar negara, disiplin diri dijadikan sebagai pembendung utama yang amat dipatuhi untuk sekian lama demi menjadikan beliau seorang artis yang pandai menyesuaikan diri sejajar dengan daya kreatif yang dianugerahkan Tuhan kepadanya.

Sememangnya pengajian ijazah undang-undangnya tidak sia-sia. Inilah yang harus diteladani. Dengan semangat ini, tidak mustahil sekiranya satu dunia akan dijadikan pentasnya. Insya-Allah!

*Petikan artikel tulisan Roslan Haji Ibrahim dalam majalah hiburan URTV terbitan 15 Januari 1988.